Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana Hubungan Beracun dan Kecanduan Narkoba Berinteraksi?

Bagaimana Hubungan Beracun dan Kecanduan Narkoba Berinteraksi


Berurusan dengan kecanduan adalah masalah yang menghabiskan banyak waktu yang merembes ke dalam setiap aspek kehidupan Anda. Itu dapat mengubah kesejahteraan mental dan fisik Anda, mengubah kepribadian Anda, dan bahkan mengurangi ambisi Anda untuk menjalani hidup Anda. Tidaklah realistis untuk menganggap hal itu akan memengaruhi orang-orang di sekitar Anda, termasuk hubungan dalam hidup Anda.

Perilaku dan efek samping yang terkait dengan kecanduan akan merusak hubungan ini, karena hal itu menciptakan keadaan untuk membentuk hubungan yang beracun. Meskipun kecanduan tidak selalu menciptakan hubungan yang beracun, itu adalah kontributor yang signifikan. Sebaliknya, hubungan yang beracun bisa menjadi kontributor untuk memperpanjang kecanduan.

Apa itu Hubungan Beracun?

Toxic relationship dapat berupa segala jenis hubungan, baik dengan orang tua, anak, teman, atau pasangan, yang merugikan salah satu atau kedua orang yang terlibat. Hubungan beracun tidak meningkatkan kesejahteraan peserta - sebaliknya, hubungan ini mencakup pola negatif yang membuat Anda merasa tidak didukung, direndahkan, disalahpahami, atau diserang. Keegoisan, manipulasi, kontrol, dan pelecehan juga umum ditemukan dalam hubungan yang merusak ini. Hubungan beracun sering terjadi ketika salah satu orang yang terlibat tidak memiliki empati terhadap yang lain. Sayangnya, kurangnya empati lebih mungkin terjadi ketika orang tersebut berjuang melawan kecanduan.

Penting untuk dicatat bahwa orang yang berjuang melawan kecanduan tidak selalu menjadi orang yang beracun dalam hubungan tersebut. Mereka yang memiliki masalah penyalahgunaan zat juga lebih mungkin mengalami pelecehan itu sendiri, karena pasangan yang melakukan kekerasan dapat menggunakan rasa malu dan harga diri yang rendah untuk memanipulasi dan mengendalikan individu yang kecanduan. Mitra beracun juga dapat memanfaatkan hambatan yang diturunkan atau saat individu tidak mampu dari penyalahgunaan zat, yang mengakibatkan rayuan atau pemerkosaan seksual yang tidak diinginkan. Rasa bersalah dari kecanduan dapat memaksa seseorang untuk percaya bahwa mereka pantas mendapatkan perlakuan buruk dalam hubungan mereka, sehingga mereka memilih untuk tidak pergi.

Tanda-tanda Hubungan Beracun

Hubungan beracun dan kecanduan narkoba sering dipasangkan, karena hubungan yang buruk dapat berasal dari penyalahgunaan zat. Namun, tidak semua hubungan yang melibatkan individu yang berjuang dengan masalah kecanduan bersifat racun, jadi penting untuk mengenali tanda-tandanya.

Kecemburuan yang Tidak Terkendali

Kepercayaan sangat penting untuk hubungan yang sehat, sehingga kecemburuan yang tidak terkendali dari pasangan Anda akan menimbulkan kecurigaan dan ketidakpercayaan.

Isolasi

Jika Anda dibuat untuk memilih antara pasangan Anda atau orang terkasih lainnya, mereka mungkin berusaha memisahkan Anda dari sistem pendukung.

Agresi

Beberapa zat dapat menyebabkan peningkatan iritabilitas dan kemungkinan kekerasan. Tidak bisa mengatur emosi untuk menjamin keselamatan Anda adalah tanda bahaya utama bagi hubungan tersebut.

Manipulasi

Anda harus bebas menjadi diri sendiri dalam hubungan Anda. Jika pasangan berusaha mengendalikan emosi, tindakan, atau keputusan Anda, Anda tidak akan merasa nyaman dalam hubungan tersebut.

Batas yang Diabaikan

Adalah sehat untuk memiliki batasan dalam suatu hubungan, jadi pasangan Anda terus-menerus melewati batasan Anda untuk kebutuhannya sendiri adalah perilaku beracun.

Pengabaian

Jika pasangan Anda mengabaikan atau meremehkan Anda, kesehatan mental Anda akan bermasalah. Tanda ini dapat berkembang menjadi jenis pelecehan emosional yang lebih parah seperti gaslighting.

Pelecehan Fisik/Seks

Tubuh Anda adalah milik Anda sendiri dan setiap pelanggaran terhadapnya adalah pelecehan. Tindakan ini selalu menunjukkan pasangan yang beracun.

Merasa Tidak Aman

Terus-menerus merasa gelisah dan tidak aman dapat menyebabkan respons stres negatif yang signifikan di otak yang dapat memengaruhi tubuh secara keseluruhan.

Ini bukan daftar lengkap. Namun, daftar ini memberikan titik awal untuk membantu Anda memikirkan hubungan Anda dan mengevaluasinya secara lebih objektif. Pada akhirnya, kekhawatiran apa pun tentang hubungan Anda harus dibarengi dengan pertimbangan kritis untuk keamanan mental dan fisik Anda. Cukup dengan mengajukan pertanyaan "apa arti racun dalam suatu hubungan?" harus menjadi indikator bahwa Anda perlu memperhatikan hubungan Anda dengan serius dan mengevaluasi seberapa sehat hubungan itu untuk Anda.

Kaitan Antara Hubungan Beracun dan Kecanduan

Orang yang mengalami kecanduan zat cenderung menemukan diri mereka dalam hubungan yang beracun. Keduanya sering dipasangkan dan juga bisa memperburuk satu sama lain. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 40% kasus pelecehan pasangan intim dapat terjadi bersamaan dengan penyalahgunaan zat. Pelecehan pasangan intim melibatkan kekerasan seksual/fisik, penguntitan, atau pelecehan psikologis dari pasangan dekat. Hampir 23% dari seluruh pelaku kekerasan pasangan intim mengaku mengalami gangguan penyalahgunaan alkohol. Pasangan dengan masalah kecanduan bahkan mungkin memaksa pasangannya untuk menggunakan zat pelecehannya.

Hubungan beracun bisa terbentuk karena kecanduan. Seseorang yang kecanduan zat pelecehan akan mengalami perubahan dalam hubungannya, seringkali menciptakan lingkungan yang beracun. Demikian pula, kecanduan bisa terbentuk karena hubungan yang beracun. Biasanya kecanduan berasal dari penyalahgunaan zat yang dimulai untuk mengatasi trauma yang tidak dapat disembuhkan. Trauma ini bisa jadi yang membawa mereka ke dalam hubungan yang kasar atau bisa jadi akibat dari hubungan yang kasar tersebut. Selanjutnya, penyakit mental sering menjadi komorbiditas dalam kasus penyalahgunaan zat.

Hubungan Beracun Bisa Menyerupai Kecanduan

Kecanduan dan hubungan beracun adalah siklus berbahaya yang ditentukan oleh hubungan negatif dengan orang atau zat lain. Siklus negatif ini bisa jadi sulit untuk diidentifikasi dan bahkan lebih sulit untuk dilepaskan. Pasang surut dari kedua keadaan membuat orang yang terpengaruh terhuyung-huyung karena keinginan dan penolakan. Berbohong, manipulasi, dan pelecehan fisik/emosional adalah karakteristik dari kedua masalah tersebut. Dalam hubungan yang beracun, orang lain mungkin tidak ingin Anda berhasil dalam ketenangan karena agenda mereka sendiri. Misalnya, mereka mungkin mengandalkan harga diri Anda yang rendah, sehingga mereka lebih mudah memanipulasi Anda. Mereka mungkin juga memiliki keinginan yang tidak sehat untuk diperhatikan dan dibutuhkan oleh Anda, dua hal yang dapat dikurangi jika Anda melanjutkan dengan ketenangan hati.

Sayangnya, hubungan beracun dan kecanduan bisa semakin terjalin. Banyak orang bertanya pada diri sendiri, "dapatkah seseorang kecanduan hubungan yang beracun?" Hubungan beracun memenuhi definisi kecanduan, karena terlibat dalam hubungan mengubah suasana hati Anda dan menstimulasi sistem penghargaan otak Anda, tetapi sulit untuk berhenti bahkan jika Anda mengetahui konsekuensi negatif yang memengaruhi Anda.

Orang mungkin mendambakan validasi dan kepuasan yang menyertai suatu hubungan, meskipun hubungan itu tidak sehat. Selain itu, orang lain dalam hubungan beracun mungkin sangat ahli dalam membuatnya merasa peduli dan mencintai Anda, tetapi hanya dalam dosis yang terkontrol. Dosis cinta yang terkontrol ini adalah yang tinggi yang dikejar orang, bukan yang tinggi dari suatu zat. Bagaimana berhenti kecanduan hubungan beracun adalah pertanyaan rumit yang membutuhkan perhatian yang sama seperti kecanduan suatu zat.

Seperti disebutkan, kodependensi adalah jenis utama dari hubungan disfungsional yang ditemukan antara orang yang berjuang dengan penyalahgunaan zat seseorang. Pendukung memungkinkan kecanduan orang lain, baik disengaja maupun tidak, dalam upaya untuk menyelamatkan mereka dari diri mereka sendiri. Orang yang memungkinkan menjadi kecanduan untuk melakukan segala daya mereka untuk memenuhi kebutuhan orang lain tanpa memenuhi kebutuhan mereka sebagai balasannya.

Mereka mungkin merasa bersalah jika meluangkan waktu untuk perawatan diri dan cemas saat tidak “membantu” individu yang kecanduan. Sayangnya, bantuan ini sama sekali tidak membantu, tetapi malah menghalangi orang yang mengalami masalah kecanduan dengan memberi mereka ruang untuk mengabaikan masalahnya dan menolak bantuan untuk menjadi sehat.

Evaluasi Hubungan Anda

Jadi, Anda telah mengidentifikasi bahwa hubungan Anda mungkin tidak sehat, dan Anda memiliki kekhawatiran tentang bagaimana melanjutkannya. Hanya Anda yang dapat memutuskan cara terbaik untuk mengelola hubungan, tetapi beberapa pertanyaan penting dapat membantu Anda memutuskan apakah akan tetap tinggal atau pergi.

  • Secara teratur, apakah saya senang atau kesal dengan mereka?
  • Apakah saya merasa tidak aman jika mereka tidak ada? Apakah saya memerlukan validasi mereka?
  • Apakah saya mendapatkan sesuatu dari hubungan ini? Apakah kebutuhan saya terpenuhi?
  • Apakah tindakan mereka membawa gangguan atau kedamaian dalam hidup saya?
  • Apakah kita berdua menyadari kekurangan kita? Apakah kita memiliki rencana untuk mengelola kekurangan ini untuk menjadi orang yang lebih baik baik di dalam maupun di luar hubungan ini?
  • Apakah saya sering merasa dimanipulasi, diremehkan, atau diabaikan saat bersama orang ini?
  • Mengapa saya bertahan dalam hubungan ini? Apakah saya di sini karena nyaman atau karena menawarkan manfaat?
  • Apakah hubungan ini layak diselamatkan?

Langkah Selanjutnya

Pertanyaan-pertanyaan ini adalah alat untuk mengevaluasi masa depan Anda dengan hubungan tersebut. Mereka harus dievaluasi secara kritis dan sejujur mungkin. Mereka dapat (dan harus) didiskusikan dengan seorang profesional yang dapat membantu Anda melihat bias yang mungkin Anda miliki terhadap hubungan yang ada karena trauma. Pertanyaan di atas juga dapat membantu Anda memahami bahwa Anda tidak perlu mempertahankan kontak hanya karena Anda sedang menjalin hubungan dengan atau terkait dengan individu tersebut. Orang beracun dapat dengan mudah menjadi anggota keluarga seperti halnya orang lain, dan mereka tidak pantas mendapatkan waktu Anda jika mereka tidak tertarik untuk membuat hubungan Anda lebih sehat bagi kedua orang yang terlibat.

Jika Anda memilih untuk menjaga hubungan, maka Anda harus mengatasi masalah Anda melalui konseling individu dan/atau timbal balik. Bahkan jika Anda memutuskan pada awal proses perawatan untuk mempertahankan hubungan Anda, itu tidak menjamin hubungan yang sehat akan tetap ada setelah Anda bekerja. Hubungan Anda mungkin tidak bertahan dengan pengobatan karena satu atau lebih dari banyak alasan: Anda mungkin tidak lagi cocok, orang lain mungkin telah memilih untuk tidak berusaha keras untuk maju melalui pengobatan, atau Anda mungkin mengalami kemajuan melalui pengobatan dengan kecepatan yang berbeda. Namun, hubungan yang tidak berlanjut bukan berarti Anda tidak mengambil pilihan yang tepat dalam mencari pengobatan. Hubungan itu mungkin tidak akan bertahan, tetapi Anda dan orang yang Anda cintai memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk pulih seumur hidup jika hubungan yang beracun tidak menghambat Anda.

Cara Meninggalkan Hubungan yang Beracun

Jika Anda memilih untuk meninggalkan hubungan tersebut, fokuslah pada penyembuhan pikiran dan tubuh Anda saat Anda pulih dari kecanduan dan/atau hubungan yang beracun. Buat rencana keluar jika Anda membutuhkannya, terutama jika Anda berada dalam bahaya dari orang beracun saat pergi. Keadaan pelecehan dapat menjadi sulit untuk ditinggalkan dan mungkin memerlukan bantuan tambahan. Jika Anda aman dan ingin melakukannya, diskusikan mengapa Anda pergi dengan frasa "saya" untuk menjelaskan bagaimana tindakan mereka memengaruhi Anda. Pernyataan ini berfokus pada perasaan pembicara dan bagaimana mereka melihat tindakan daripada pendengarnya.

Yang terpenting, jangan kembali ke hubungan - ini hanya akan membuat Anda bergerak mundur, bukan menuju tujuan akhir Anda. Anda meninggalkan hubungan karena itu merusak kesejahteraan Anda, dan Anda harus mendukung pilihan itu. Mintalah orang tepercaya untuk meminta pertanggungjawaban Anda atas pilihan ini dan mengingatkan Anda tentang betapa merusaknya hubungan itu bagi Anda. Pertimbangkan kembali hubungan ini hanya jika orang lain telah memperbaiki dirinya sendiri dan menjadi orang yang sehat bagi Anda. Jika orang tersebut benar-benar peduli pada Anda, mereka akan mengerti bahwa Anda membuat pilihan ini untuk menjadi lebih sehat dan akan senang karena Anda mengambil langkah yang tepat.

Keluarkan Racun dari Hubungan

Penyembuhan akan memakan waktu. Agar berhasil memutuskan ikatan hubungan yang beracun atau kecanduan, Anda harus fokus pada diri sendiri. Tidak ada yang egois tentang keinginan untuk berhasil di jalan baru yang telah Anda pilih. Mencari bantuan profesional dapat meningkatkan peluang keberhasilan Anda. Potensi 60% orang dalam pemulihan akan kambuh selama perawatan mereka. Tingkatkan peluang Anda untuk tetap sadar dengan mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang akan membantu Anda sukses. Seseorang yang dekat dengan Anda kambuh dapat membuat Anda juga lebih mungkin kambuh.

Posting Komentar untuk "Bagaimana Hubungan Beracun dan Kecanduan Narkoba Berinteraksi?"