Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengalami Kesulitan Menghadapi Anak Anda yang Agresif?

Mengalami Kesulitan Menghadapi Anak Anda yang Agresif


Sebagai orang tua, beberapa situasi lebih sulit dihadapi ketika Anda memiliki anak yang agresif terhadap anak lain. Ini bisa memalukan sekaligus menakutkan ketika anak Anda menggigit, memukul, mencakar atau menendang untuk mendapatkan apa yang diinginkannya. Bukan hal yang aneh bagi anak-anak yang lebih kecil untuk terlibat dalam perilaku seperti ini di berbagai titik dalam perkembangan mereka dan di berbagai lingkungan. 

Namun, ketika itu menjadi sangat sering atau tampaknya menjadi cara mereka yang konsisten dalam bereaksi terhadap sesuatu yang tidak mereka sukai, inilah saatnya untuk turun tangan dan membantu mereka mengubah perilaku mereka. Langkah pertama adalah memahami alasan yang mendasari mengapa anak Anda memilih untuk bertingkah seperti ini. Semakin Anda memahami apa yang terjadi, semakin baik Anda dapat membantu mereka menemukan cara lain yang tidak agresif untuk menyelesaikan masalah mereka.

Awalnya, antara usia 18 bulan hingga 2 tahun, anak merasa sangat sulit untuk mengomunikasikan kebutuhan mereka kepada orang tua, pengasuh, dan anak-anak lainnya. Perilaku negatif adalah salah satu cara yang mungkin mereka pilih untuk menyampaikan maksud mereka. Untuk anak-anak yang lebih tua antara usia tiga dan enam tahun, perilaku seperti itu mungkin merupakan hasil dari tidak pernah belajar cara berkomunikasi yang tepat dan tidak agresif ketika mereka dihadapkan pada situasi yang sulit.

  • Jika anak Anda memiliki kecenderungan perilaku agresif seperti itu, terserah Anda untuk mendisiplinkannya dan menanamkan logika dan nalar dalam dirinya, sehingga mereka dapat mengungkapkan apa pun yang mereka rasakan dengan cara yang manusiawi.
  • Anak-anak seringkali perlu mengetahui perilaku seperti apa yang diperbolehkan dan apa yang tidak. Jadi segera tegur anak Anda saat dia menunjukkan perilaku tidak senonoh, sehingga mereka mengerti persis kesalahan apa yang telah mereka lakukan.
  • Dorong anak Anda untuk berbicara secara verbal dan vokal tentang apa yang mereka rasakan daripada menuruti perilaku tidak senonoh. Puji mereka dan rancang sistem penghargaan untuk mereka jika mereka patuh. Lebih baik lagi, selesaikan konflik keluarga Anda sendiri secara damai sehingga Anda bisa menjadi contoh bagi anak Anda.
  • Jangan memukul anak jika dia melakukan kesalahan. Namun, ini bukanlah pendekatan yang tepat, karena anak-anak yang dihukum secara fisik seringkali percaya bahwa ini adalah cara yang tepat untuk menangani orang-orang di sekitar mereka, ketika mereka tidak menyetujui perilaku orang lain. Dengan kata lain, hukuman fisik dapat memperkuat agresivitas anak Anda terhadap orang lain.
  • Selalu waspadai fakta bahwa anak-anak cenderung meniru perilaku wali dan orang tua mereka. Jadi, jika Anda mengungkapkan kemarahan Anda dengan cara yang masuk akal, kemungkinan besar anak-anak Anda akan mengikuti teladan Anda dan tidak tumbuh menjadi orang dewasa yang sulit diatur dan agresif.
Berikut 5 cara mengatasi anak agresif:

  1. Ikut terlibat. Sebagai orang tua, adalah tugas Anda untuk membimbing dan mengajari anak Anda cara menangani emosi dan situasi yang membuat stres. Itu tidak berarti "kesalahan" Anda bahwa anak Anda berperilaku agresif. Itu berarti anak Anda mengalami sesuatu (emosi, situasi stres) yang tidak siap dia tangani. Dia membutuhkan Anda untuk menunjukkan kepadanya bagaimana menghadapi emosi yang intens.
  2. Ciptakan Hubungan yang Nyaman. Jika anak Anda mengalami emosi yang intens yang dia tidak tahu bagaimana menanganinya, apakah dia cukup nyaman dalam hubungan orangtua-anak untuk mendatangi Anda? Atau apakah dia takut Anda akan marah dan berteriak. Beri tahu anak Anda bahwa tidak ada yang tidak dapat Anda selesaikan bersama dan bahwa Anda ada di sana untuk mendukungnya. Kemudian tunjukkan padanya, melalui perilaku Anda sendiri, bahwa saat Anda kesal, Anda menangani emosi Anda dengan cara yang konstruktif, tanpa meledak.
  3. Berikan Anak Anda Kata-kata. Banyak anak tidak memiliki kemampuan untuk menyebutkan emosi yang mereka rasakan. Bantu anak Anda mengidentifikasi bahwa "di bawah amarah" biasanya merupakan perasaan lain, kemudian nyatakan perasaan itu seperti biasa. Meskipun perilakunya (berteriak, memukul, melempar barang) tidak baik, perasaan yang memicu perilaku itu sah-sah saja. “Tentu saja kamu merasa sedih ketika temanmu pergi untuk bergaul dengan orang lain. Tapi melempari dia dengan batu bukanlah cara untuk menanganinya.”
  4. Brainstorm tentang Alat Mengatasi. Apa pun penyebab perilaku agresifnya, anak Anda harus belajar mengatasi emosi yang kuat atau dia akan mendapat beberapa konsekuensi negatif dalam hidup.
  5. Gangguan Perilaku dan Suasana Hati. Agresi dapat menjadi bagian dari gambaran yang lebih besar. Jika anak Anda terus menunjukkan agresi meskipun Anda telah berupaya membantunya mengelola emosi, Anda mungkin ingin menjadwalkan janji temu dengan konselor atau terapis. Ketidakseimbangan kimiawi, ADHD, dan pola perilaku seperti Oppositional Defiant Disorder semuanya dapat berkontribusi pada perilaku agresif. Dalam kasus tersebut - atau jika ada kecenderungan untuk meledak - anak Anda mungkin mendapat manfaat dari dukungan yang lebih intensif dari ahli kesehatan mental.
Remaja Agresif

Demikian pula, jika Anda berurusan dengan remaja yang agresif, cobalah dan jadilah panutan bagi mereka.

Ketika anak-anak menggunakan perilaku agresif atau kasar untuk menyelesaikan masalah mereka, penting bagi mereka untuk mempelajari cara untuk mengganti perilaku tersebut dengan keterampilan pemecahan masalah yang lebih sehat. Tidaklah cukup untuk menunjukkan - dan memberikan konsekuensi untuk - perilaku tersebut. Penting juga untuk membantu anak Anda mengganti perilaku tidak pantas mereka dengan sesuatu yang akan membantunya memecahkan masalah yang ada tanpa menimbulkan masalah atau menyakiti orang lain.

Sering kali, jika Anda merasa pertengkaran tidak terkendali, beri mereka ruang, pergi, dan kembali hanya ketika keadaan sedikit lebih baik. Dengan cara ini, Anda dapat memberi anak Anda kesempatan untuk merenungkan perilakunya dan menenangkan diri, sehingga memungkinkan mereka untuk lebih masuk akal saat diskusi dimulai.

Kembangkan cara untuk melakukan percakapan pemecahan masalah dengan anak remaja Anda sehingga lain kali mereka dihadapkan pada situasi yang sama, mereka dapat bertanya pada diri sendiri apa yang dapat mereka lakukan untuk memecahkan masalah secara berbeda, selain menjadi agresif atau mengancam.

Mengubah dan menjadi orang tua yang lebih efektif bisa menjadi proses yang sangat panjang. Anda harus terus mematuhinya dan memahami bahwa Anda dapat memperoleh kemampuan Anda untuk menjadi efektif. Kuncinya adalah terbuka terhadap berbagai ide dan cara berbeda dalam melakukan sesuatu.

Terakhir, pertahankan harga diri dan nada bicara yang pantas saat berurusan dengan anak Anda. Jangan pernah menggunakan bahasa yang tidak parlementer. Ingat, anak Anda hanya akan tumbuh untuk mempelajari hal-hal yang mungkin telah Anda ajarkan kepadanya, baik secara sadar atau tidak. Jadi, alih-alih menuntut jawaban langsung atas pertanyaan setiap saat, bersikaplah halus dalam menanyakan hal-hal yang tidak membuat ego mereka hancur.

Posting Komentar untuk "Mengalami Kesulitan Menghadapi Anak Anda yang Agresif?"